Cara Hindari Hutang Kartu Kredi, Pantau Penggunaannya


Mudah dan (enaknya…) berbelanja dengan kartu kredit acapkali membuat kita lupa tagihan sudah membengkak, bahkan sudah melebihi kemampuan bayar. Makanya, penting punya kontrol, dimana pemakaian kartu kredit dapat diketahui sejak dini, sebelum jumlahnya menjadi tidak terkendali.

Waktu pertama punya kartu kredit, tidak lama setelah dapat kerja pertama, saya terpikat dengan mudah dan nyamannya menggunakan kartu kredit. Tidak perlu bawa uang tunai jika hendak belanja. Cukup gesek kartu, barang bisa langsung dibawa pulang.

Dengan kartu, saya merasakan beban “kehilangan uang”, yang sering dirasakan saat membayar tunai, terasa hilang. Bayar pakai kartu serasa berbelanja tanpa beban. Saya mengalami yang disebut “buy now pay later” sindrom dalam penggunaan kartu kredit.

Tanpa saya sadari, saking nyamannya, tagihan mulai merangkak naik. Alhasil, saya terjebak dalam hutang kartu kredit. Perlu waktu hampir setahun untuk membereskan hutang kartu kredit tersebut sampai lunas.

Dari pengalaman (pahit..) ini, saya belajar bahwa kartu kredit akan baik selama digunakan sebagai alat pembayaran. Masalah muncul, jika kartu digunakan sebagai alat berhutang. Kapan itu? Saat kita sudah tidak bisa membayar lunas tagihan. Itu indikasi bahwa penggunaan kartu telah melewati kapasitas keuangan kita.

Tingginya bunga kartu kredit membuat tunggakan cepat membengkak jika tidak dibayar penuh. Kenaikkan tunggakan bukan lagi bergerak secara linear, tapi sudah eksponensial.

Itu sebabnya penting masalah hutang kartu kredit diatasi sejak dini, sebelum jumlahnya membesar dan menggulung tidak terkendali.

Meskipun hampir semua tahu, bahwa untuk tidak terjebak hutang, tagihan harus dibayar lunas, kenyataanya masih banyak yang punya masalah dengan hutang kartu kredit. Tidak sedikit artikel, wawancara, tulisan di media koran maupun blog, yang sudah membahas masalah ini, tapi tetap saja di berbagai media kita dengar orang yang terjebak dalam hutang kartu kredit.

Banyak yang tidak membayar lunas tagihannya.

Saat menggunakan kartu, saya pun sebenarnya selalu ingin membayar lunas. Tidak ada rencana untuk berhutang.

Tetapi, karena tidak tahu berapa banyak pemakaian kartu kredit yang sudah dilakukan, saya jadi terlena dan terus memakai. Sampai tagihan datang, saya baru sadar besarnya jumlah tagihan. Setelah itu, praktis tidak bisa berbuat lain, kecuali membayarnya.

Makanya, punya gambaran tentang berapa jumlah pemakaian kartu kredit sangat penting. Dan yang lebih penting lagi, informasi soal pemakaian itu harus diketahui sedini mungkin.

Jangan tunggu sampai terima tagihan. Terlambat.

Setelah tagihan datang, tidak ada yang bisa dilakukan lagi. Sementara, jika tahu sejak awal, paling tidak, kita bisa mengambil langkah untuk menghindari atau menghentikan tagihan yang membengkak.

Saya mencoba cara ini.

Pemakaian kartu kredit di monitor setiap hari. Struk belanja, yang selama ini hilang tidak jelas, saya kumpulkan dan paling lambat dua hari, semua belanja sudah dicatat ke dalam spreadsheet untuk dibuat rekap-nya.

Hasilnya mengejutkan.

Tidak sampai setengah bulan, saya seharusnya sudah berhenti memakai kartu kredit. Kenapa? Karena jumlah pemakaian sudah melebih kemampuan keuangan saya. Hal yang selama ini tidak pernah saya sadari. Pantes saja, gaji selalu “numpang lewat”, ternyata sebagian besar habis untuk bayar tagihan kartu bulan lalu.

Memantau Transaksi Kartu 

Transaksi Kartu Kredit
Transaksi Kartu Kredit

Karena itu, memantau penggunaan kartu kredit jadi hal yang patut diperhatikan. Niscaya, hutang kartu kredit pun bisa dikelola lebih baik. Caranya pun mudah dilakukan.

Pertama, seperti sudah saya jelaskan, mencatat semua transaksi dengan kartu kredit secara rutin. Jangan menunggu sampai tagihan datang. Setiap kali habis melakukan transaksi, struk belanja disimpan untuk nanti dicatat dan direkap. Monitor secara mingguan berapa total pemakaian kartu kredit yang sudah dilakukan dan bandingkan dengan kemampuan membayar kita.

width=”100vw”
height=”320″
type=”adsense”
data-ad-client=”ca-pub-2189935723718667″
data-ad-slot=”4961722499″
data-auto-format=”rspv”
data-full-width
>

Dengan begini, posisi penggunaan kartu kredit bisa dipantau lebih dini, sebelum tagihan datang. Alhasil, jika penggunaan sudah mendekati batas kemampuan membayar, cepat terdeteksi untuk kemudian diambil langkah, seperti pengurangan atau penghentian sementara transaksi dengan kartu kredit.

Seringkali, karena tidak tahu berapa total transaksi di bulan berjalan., kita tidak menghentikan transaksi, walapun sebenarnya sudah melebihi kapasitas keuangan. Pencatatan rutin mengingatkan, apakah transaksi sudah lewat batas atau belum.

Kedua, kalau merasa repot harus menyimpan struk dan mencatatnya kembali, bisa me-manfaatkan fasilitas mobile banking atau internet banking, seperti yang tersedia di BCA, Bank Mandiri dan Bank Permata. Di fasilitas ini, setiap transaksi kartu kredit bisa segera dilihat secara online, segera setelah transaksi dilakukan. Tidak perlu lagi menunggu sampai lembar tagihan datang..

Biasanya ada jeda waktu, 1 – 3 hari sejak transaksi dilakukan, sampai tagihan muncul di internet banking. Memang fasilitas ini belum semua bank penerbit kartu memilikinya. Kita perlu mengecek ke bank masing – masing apakah memiliki fasilitas ini. Jika ya, sebaiknya fasilitas dimanfaatkan.

dana pensiun

“Tak kenal maka tak sayang”. Begitu pula dengan pemakaian kartu kredit. Informasinya harus dikenal dan diketahui sejak awal, supaya langkah pencegahan bisa dilakukan agar hutang tidak sampai membumbung tinggi. Dan caranya pun tidak sulit.